Wednesday, June 21, 2017

Kali terakhir

Rasanya ni kali terakhir saya akan keluar makan dengan rakan sekerja. Lepas ni kena kuatkan hati untuk tidak keluar dengan mereka lagi.

Apapasal tak nak keluar bersama?
Macam memutuskan tali persahabatan je ayatnya. Selama ni memang saya buat pekak, buta dan tuli. Kali ni saya tak buta dan pekak lagi.

Baru2 ni ada makan2 berbuka puasa beramai-ramai. Pertamanya mereka berbincang tanpa pengetahuan saya. Part ni tak kisah walaupun nampak macam membelakangkan saya. Kemudian mereka mengajak tanpa memberi detail yang jelas. Sepatutnya dah nampak hint yang mereka tak perlu kehadiran saya. Jadi dah ajak saya pun setuju sajalah. Lagipun tempat pun dekat jadi tiada masalah untuk pergi. Keesokkan harinya mereka tukar plan tempat. Tempatnya pula agak jauh. Jadi saya tarik diri untuk ikuti mereka. Tapi ada seorang kawan cuba pujuk saya untuk pergi tapi saya tolak juga. Saya beritahu yang saya tak boleh nak ikuf kalau tempat jauh. Mereka pun bincang balik dan setuju untuk kembali ke plan asal. Ada seorang kawan macam perli ayatnya. Katanya disebabkan saya jadi plan kena tukar tapi dalam nada bergurau. Jadi saya buat macam biasa macam tiada apa2.

Masa hari kejadian, ada seorang kawan ingatkan saya tentang makan2 ni. Dengan nada gurau katanya jangan saya sampai tak datang yang disebabkan saya semua plan tukar. Saya dalam hati salah aku ke. Petang tu saya datang sorang2 dan sampai dulu ke tempat yang dijanjikan. Mereka sudah berpakat untuk pergi sama cuma saya tak tahu. Memandangkan tempat tu dalam shopping mall jadi saya melepak kat kedai buku sambil tunggu mereka. Tak lama kemudian mereka call yang mereka sudah sampai. Dipendekkan cerita, masa berbuka sudah tiba maka semua pun menjamu selera. Masing2 rancak berbual pasal kerja, pasal bos, pasal diri... biasalah orang perempuan bila sembang macam mana. Cuma saya tak join dan cuma diam sambil nikmat makanan. Sampai ada seorang tegur suruh saya cerita sesuatu. Saya dengan selamba kata tengah ambil mood menikmati makanan. Mereka pun sembang sesama mereka. Saya cuma dengar dari jauh. Tambah saya kena balik awal sebab mak panggil suruh hantar dia pergi masjid. Mula dari makan2 ni mereka jadi dingin dengan saya. Saya tak tahu apa yang diorang sembang belakang2 tapi mereka dingin.

Cuma ayat dari salah seorang kawan tu tak boleh bla. Memandangkan dia secara suka rela membayar semua makanan dan masing2 terpaksa mengeluarkan kos hampir RM50 seorang untuk bayar kepadanya, dia macam meletakkan semuanya salah saya. Katanya kalau saya setuju untuk ikut mereka pergi Putrajaya, beli makanan kat bazar je rasanya setiap orang tak perlu nak keluar budget sebanyak RM50. Dia yang bukan main pujuk sampai tukar plan dan kononya sebab aku mereka tak dapat pergi ke tempat yang mereka nak. Memanglah. Saya taubat dah nak keluar dengan mereka.

Mereka bebas. Aku tak.
Mereka boleh keluar malam sesuka hati. Aku tak.
Disebabkan aku tak boleh keluar malam, aku kena hadap semua ni. Maaflah.

Aku boleh mesra, buat macam biasa tapi sekarang ada had.
Lepas ni setiap hari Jumaat kena lepak sendirilah.